Bacaan Al Fatihah buat Ahli Kubur

Published 27 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Sangat akrab di telinga kita sebuah ritual kirim pahala setelah membaca al Qur’an dll. Redaksinya kurang lebih sebagai berikut;
Ila hadrati ruhi Fulan bin Fulan……….Alfaaatihah !

————————————————————

Fatwa Al Lajnah Ad Da’imah Lil Buhuts Al ‘Ilmiyah wal Ifta’ (Komisi Tetap Urusan Riset dan Fatwa Kerajaan Arab Saudi) no. 2232.

Pertanyaan:

Apakah pahala membaca Al Qur’an dan bentuk peribadahan lainnya sampai kepada mayit (orang yang sudah meninggal dunia), baik dari anak maupun selainnya?

Baca selengkapnya →

TRINITAS

Published 27 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Ada beberapa landasan penting dalam ajaran agama Nashrani, salah satunya yang paling pokok adalah doktrin trinitas atau disebut juga tritunggal, ini merupakan doktrin yang wajib diimani oleh para penganut Nashrani (baik itu Katolik, Protestan maupun Ortodok) karena ini adalah tonggak ajaran ketuhanan bagi mereka. Mungkin kecuali Kristen Unitarian yang menolak Trinitas, tapi tetap walaupun Unitarian meskipun menolak Trinitas, mereka dimata kaum muslim adalah kafir.

Namun jika kita bandingkan dengan ajaran Islam di mana landasan utamanya (masalah aqidah), khususnya yang berkenaan dengan Uluhiyyah sangatlah jelas dan mudah dipahami, dalil-dalinya tak terhitung banyaknya baik dalam al-Qur’an maupun hadits. Namun tidak demikian adanya dalam agama Nashrani, justru pada doktrin ketuhananlah yang paling sulit untuk dipahami dan dicerna. Padahal seharusnya ini tidak boleh terjadi karena ketuhanan adalah pondasi yang paling dasar yang dibangun diatasnya ajaran-ajaran lain.

Apa itu Doktrin Trinitas?
Baca selengkapnya →

Jangan ngaku partai nya umat muslim, jika caleg nya Pendeta

Published 25 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Menghalalkan segala cara meskipun cara bathil apapun dilakukannya, pastinya agar tujuannya ingin meminta suara/dukungan agar kursi empuk di pemerintahan tercapai, yang sangat jelas bertentangan dengan Ajaran Islam. Menegakkan Islam itu bukan seperti Robin Hood yang mencuri untuk dibagi-bagikan kepada masyarakat, tapi dalam harus sesuai apa yang diajarkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, manusia terbaik di permukaan bumi.

Abdur Rahman bin Samuroh -radhiyallahu ‘anhu- berkata, “Rasulullah -Shollallahu ‘alaihi wasallam- bersabda kepadaku,
“Wahai Abdur Rahman bin Samuroh, janganlah engkau meminta kekuasaan. Karena jika kau diberi kekuasaan dari hasil meminta, maka engkau akan diserahkan kepada kekuasaan itu (yakni, dibiarkan oleh Allah & tak akan ditolong). Jika engkau diberi kekuasaan, bukan dari hasil meminta, maka engkau akan ditolong”. [HR. Al-Bukhari, Muslim]

Bahkan mereka rela untuk mengadopsi dan menerapkan sistem Politik Barat dari Yunani, yang bertolak belakang seratus delapan puluh derajat dengan Islam. Mereka sanggup untuk berdusta dengan menyebarkan isu-isu negatif terhadap lawan politiknya. Bila perlu, merekapun sanggup untuk mencampakkan prinsip-prisip Islam yang paling utama dalam rangka untuk memuluskan ambisi mereka, baik melalui acara ‘kontrak politik’ atau yang semisalnya. Bahkan tidak jarang merekapun sanggup untuk berdusta atas nama Ulama Ahlus Sunnah dengan mencuplik fatwa-fatwa para ulama tersebut dan mengaplikasikannya tidak pada tempatnya.

Baca selengkapnya →

Mualaf Wahaby

Published 24 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Pada tahun 1998 setelah saya memeluk agama islam, pastinya orang-orang mantan agama yang dulu saya anut, membenci saya. Tapi bagi saya hinaan, celaan, makian dari orang2 yang dulu pernah dekat dengan saya, ditanggapi dengan senyuman, dan saya tetap berpegang teguh kepada keyakinan saya yang baru, dan ingin menjadi muslim yang kaffah.

Menghadapi fitnah dari mantan agama saya, tentunya saya mesti memperdalam Al Qur’an dan Sunnah, agar saya bisa membantah mereka hujah berdasarkan dalil yang shahih. Dan tentunya berdasasarkan pemahaman Para Sahabat Rasulullah, karena mereka ada generasi terbaik dalam islam.

Ketika saya memperdalam Al Qur’an dan Hadist, untuk bekal ilmu berdakwah kepada orang-orang Nasrani, justru kendala dari umat islam sendiri, malah sering saya dihina, dicaci-maki, dilabeli gelar, seperti teroris, wahaby, sawah, salahfikir, dsb,,,

OKELAH KALAU BEGITU.. !!!

Baca selengkapnya →

Shalawat Nabi

Published 23 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Orang Kafir berceloteh : Shalawat nabi Allahumma sholi ‘alaa Muhammad, yang berarti Ya Allah berilah keselamatan atas Muhammad, secara logika do’a adalah pengharapan akan sesuatu yang belum terjadi agar terjadi, contoh katanya kita berdoa agar anda selamat dalam perjalanan, berarti kan anda belum pasti selamat?”

Al Baqarah ayat 6: “Tunjukanlah kami jalan yang lurus”

Secara logika, umat Islam belum selamat kan?, dan secara pemahaman bahwa doa adalah pengharapan akan sesuatu yang belum terjadi supaya terjadi, misal yang belum selamat menjadi selamat, berarti yang memohon berada di jalan yang lurus belum berada di jalan yang lurus kan?”

Ayat 6 surat tersebut adalah ajaran dari Allah kepada hambanya dan merupakan falsafah doa. Ajaran ini mempunyai nilai yang sangat tinggi baik filosofis maupun agamis, agama Islam mengajarkan kepada pemeluknya untuk suatu perilaku yang paling luhur dan dalam, sehingga umat islam menyadari kedudukannya sebagai makhluk dan hamba yang tidak tahu apa-apa. Kita sebagai manusia tentu menyadari kelemahan sebagai ciptaan Allah dan sebagai makhluk Allah sehingga tercipta sebuah tindakan dan sandaran untuk tempat memohon serta meminta pertolongan yang paling utama, yakni perlindungan dan petunjuk dari Nya. Islam mengajarkan agar setiap insan terutama pemeluknya agar selalu merendahkan diri kepada Allah yang menciptakan dirinya, melepaskan sifat keangkuhan dan kesombongan. Bagaimana dengan Yesus yang nada laim sebagai Tuhan?  coba kalian buka Matius 26: 38-39 : Maka ia maju sedikit, lalu sujud dan berdoa, kataNya: “Ya BapaKu, jikalau sekiranya mungkin, biarlah cawan ini lalu dari BapaKu, tetapi janganlah seperti yang Kukuehendaki, melainkan seperti yang Engkau kehendaki, coba lihat Yesus merendahkan diri di hadapan Bapa, seorang Allah Putera merendahkan diri dihadapan Alah Bapa. Sangat Jelas Yesus memohon kepada Bapa ketika akan ditangkapoleh Yahudi, berarti Yesus tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya pada dirinya, dalam kaidah logika: Seseorang yang meminta kepada Tuhan adalah bukan Tuhan, Yesus meminta kepada Tuhan berarti Yesus bukan Tuhan, masuk akal gak?

Dan Kemudian Yesus juga berdo’a dan minta ampunan, coba anda lihat:

matius:
6:9 Karena itu berdoalah demikian: Bapa kami yang di sorga, Dikuduskanlah nama-Mu,

6:10 datanglah Kerajaan-Mu, jadilah kehendak-Mu di bumi seperti di sorga.

6:11 Berikanlah kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya

6:12 dan AMPUNILAH KAMI akan KESALAHAN kami, seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami;

6:13 dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan, tetapi lepaskanlah kami dari pada yang jahat. (Karena Engkaulah yang empunya Kerajaan dan kuasa dan kemuliaan sampai selama-lamanya. Amin.)

ayat diatas jelas dan terang menceritakan bahwa yesus mengajarkan meminta ampun kepada ALlah atas dosa yang telah dilakukan. (dalam bahasa arab Istigfar)

ayat ini jelas dan terang membantah ketuhanan yesus, sebab mana mungkin tuhan meminta ampun atas dosa… Dan jelas sekali yesus yang minta ampun atas dosa, jelas tidak mungkin pula menebus dosa manusia.

waw dosa ditebus dengan yang berdosa,, jelas tidak mungkin.

Memang, orang yang KTP nya islam, belum tentu mereka itu selamat makanya orang islam itu tidak sombong, selalu bilang Insya Allah, karena Kematian itu perkara ghaib hanya Allah yang tau, makanya islam melarang penyebutan “Almarhum” (orang yang diberkati), ajaran islam menggunakan misalkan si Fulan “rahimahullah” (semoga Allah memberinya rahmat)
berbeda dengan orang nasrani yang mengklaim bahwa asal percaya kepada Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat, di jamin “pasti masuk surga”

Tetapi menurut pandangan Islam, hal itu bertolak belakang 180 derajat, justru kalau percaya kepada Yesus sebagai Tuhan, maka disitulah tidak mungkin diselamatkan, karena telah menjadikan tuhan-tuhan lain selain Allah. Dan itu disebut dosa syirik, yaitu salah satu dosa yang tidak diampuni oleh Allah.
Dalam kitab Injil, Yesus berfirman bahwa keselamatan itu tergantung bagaimana kita mengamalkan perintah Allah. Perhatikan ucapan Yesus sebagai berikut:

“Bukan setiap orang yang berseru kepadaku: Tuhan, Tuhan! akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga, melainkan dia yang melakukan kehendak Bapa-Ku yang di sorga. ” (Mat 7:21)
Berdasarkan ucapan Yesus tersebut, dapat kita simpulkan bahwa bukan setiap orang yang berseru Yesus, Yesus yang akan masuk kedalam surga, tetapi kata Yesus yaitu mereka yang melakukan sesuai dengan perintah Allah. Tentu menjadi pertanyaan, apakah ummat Kristiani sudah melakukan sesuai perintah Yesus dan perintah Allah?? Marilah kita lihat beberapa contoh sebagai bukti:

1. Allah Mengharamkan Babi
“Demikian juga babi hutan, karena memang berkuku beiah, yaitu kukunya bersela panjang, tetapi tidak memamah biak; haram itu bagimu. Daging binaiang-binatang itu janganlah kamu makan dan bangkainya jartganlah kamu sentuh; haram semuanya itu bagimu. (Imamat 11:7-8)
Allah telah mengharamkan babi. Kenyataannya mereka tidak haramkan babi, malah babi jadi makanan kesukaan mereka. iustru yang haramkan babi umat Islam bukan?

2.Yesus sunat
“Dan ketika genap delapan hari dan Ia harus disunatkan, la diberi nama Yesus, yaitu nama yang disebut oleh malaikat sebelum Ia dikandung ibu-Nya.” (Luk 2:21 )
Yesus sunat, tetapi para pendeta tidak wajibkan sunat. Justru yang bersunat yaitu ummat Islam. Nah apakah mereka ikuti perintah Allah? Justru umat Islamlah yang ikut perintah bersunat!!

3. Yesus mati dikafani tidak pakai peti (padahal yang mati bukan yesus, murid yesus tidak ada yg menyaksikan penyaliban terseut, karena pada kabur ^_^)
“Yusufpun membeli kain lenan, kemudian ia menurunkan mayat Yesus dari salib dan mengapaninya dengan kain lenan itu. Lalu ia membaringkan Dia di dalam kubur yang digali di dalam buki t batu. Kemudian digulingkannya sebuah batu ke pintu kubur itu.” (Mar 15:46)

Yang mati diserupakan Yesus mati dikafani, tidak pakai peti. Apakah umat Kristiani yang mengaku pengikut Yesus bila mereka mati dikafani dengan kain putih dan dikubur tidak pakai peti?? Ternyata mereka bila mati, pakai jas, sepatu, dasi. pakaian yang paling bagus, didandani seperti penganten, lalu dimasukkan kedalam peti, padahal Yesus mati hanya dikafani dengan kain putih dan tidak pakai peti. Ini berarti mereka tidak mengikuti contoh bagaimana matinya Yesus. Justru yang mengikuti matinya Yesus, adalah umat Islam. Bahkan dalam Islam, kuburan tidak perlu dibeton seperti bangunan rumah, cukup menaruh batu diatas kubur sebagai tanda. Diatas kuburan Yesus juga ditaruh sebuah batu, sebagai tanda, dan dalam Islam disunahkan menaruh batu diatas kuburan.

Sebenarnya masih ada begitu banyak bukti-bukti bahwa ummat Kristini tidak mengikuti perintah Yesus dan Allah. Dari beberapa ayat yang kami paparkan sebagai contoh itu, cukup memberikan bukti bahwa jaminan keselamatan itu bukan hanya asal percaya kepada Yesus dijamin pasti masuk surga, tetapi bagaimana mengamalkan seluruh ajaran Yesus dan Tuhannya Yesus yaitu Allah Subhanahu wa ta’ala.

Setelah dicek diseluruh isi Alkitab, ternyata tidak ada satu ayatpun yang menjamin asal percaya kepada Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat “dijamin pasti masuk surga.”

AJARAN RIBET, ORANG-ORANGNYA JUGA MUMET, Lebih baik saya ngasih tau tentang saudara muslim, tentang makna shalawat yang shahih, dan kapan pelaksanaan bacaan shalawat yang dianjurkan membacanya. Dan bacaan shalawat yang shahih buatan Rasulullah.

Dari Anas bin malik radhiallahu ‘anhu, beliau berkata bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Barangsiapa yang mengucapkan shalawat kepadaku satu kali maka Allah akan bershalawat baginya sepuluh kali, dan digugurkan sepuluh kesalahan (dosa)nya, serta ditinggikan baginya sepuluh derajat/tingkatan (di surga kelak)”[SHAHIH. Hadits Riwayat An-Nasa’i (no. 1297), Ahmad (3/102 dan 261), Ibnu Hibban (no. 904) dan al-Hakim (no. 2018), dishahihkan oleh Ibnu Hibban rahimahullah, al-Hakim rahimahullah dan disepakati oleh adz-Dzahabi, rahimahullah juga oleh Ibnu hajar rahimahullah dalam “Fathul Baari” (11/167) dan al-Albani rahimahullah dalam “Shahihul adabil mufrad” (no. 643). ].

Hadits yang agung ini menunjukkan keutamaan bershalawat kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan anjuran memperbanyak shalawat tersebut [Lihat “Sunan an-Nasa’i” (3/50) dan “Shahiihut targiib wat tarhiib” (2/134)], karena ini merupakan sebab turunnya rahmat, pengampunan dan pahala yang berlipatganda dari Allah Ta’ala [Lihat kitab “Faidhul Qadiir” (6/169)].

Beberapa faidah penting yang terkandung dalam hadits ini :

Banyak bershalawat kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam merupakan tanda cinta seorang muslim kepada beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam [Lihat kitab “Mahabbatur Rasul Shallallahu ‘alaihi wa sallam, bainal ittibaa’ walibtidaa’” (hal. 77).], karena para ulama mengatakan: “Barangsiapa yang mencintai sesuatu maka dia akan sering menyebutnya” [Lihat kitab “Minhaajus sunnatin nabawiyyah” (5/393) dan “Raudhatul muhibbiin” (hal. 264).].

Yang dimaksud dengan shalawat di sini adalah shalawat yang diajarkan oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadits-hadits beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam yang shahih (yang biasa dibaca oleh kaum muslimin dalam shalat mereka ketika tasyahhud), bukan shalawat-shalawat bid’ah yang diada-adakan oleh orang-orang yang datang belakangan, seperti shalawat nariyah, badriyah, barzanji dan shalawat-shalawat bid’ah lainnya. Karena shalawat adalah ibadah, maka syarat diterimanya harus ikhlas karena Allah Ta’ala semata dan sesuai dengan tuntunan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam [Lihat kitab “Fadha-ilush shalaati wassalaam” (hal. 3-4), tulisan syaikh Muhammad bin Jamil Zainu.]. Juga karena ketika para sahabat radhiyallahu ‘anhuma bertanya kepada beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam: “(Ya Rasulullah), sungguh kami telah mengetahui cara mengucapkan salam kepadamu, maka bagaimana cara kami mengucapkan shalawat kepadamu?” Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab: “Ucapkanlah: Ya Allah, bershalawatlah kepada (Nabi) Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan keluarga beliau…dst seperti shalawat dalam tasyahhud[SHAHIH. Riwayat Bukhari (no. 5996) dan Muslim (no. 406)].

Makna shalawat kepada nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah meminta kepada Allah Ta’ala agar Dia memuji dan mengagungkan beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam di dunia dan akhirat, di dunia dengan memuliakan peneyebutan (nama) beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam, memenangkan agama dan mengokohkan syariat Islam yang beliau bawa. Dan di akhirat dengan melipatgandakan pahala kebaikan beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam, memudahkan syafa’at beliau kepada umatnya dan menampakkan keutamaan beliau pada hari kiamat di hadapan seluruh makhluk [Lihat kitab “Fathul Baari” (11/156)].

Makna shalawat dari Allah Ta’ala kepada hamba-Nya adalah limpahan rahmat, pengampunan, pujian, kemualian dan keberkahan dari-Nya [Lihat kitab “Zaadul masiir” (6/398).]. Ada juga yang mengartikannya dengan taufik dari Allah Ta’ala untuk mengeluarkan hamba-Nya dari kegelapan (kesesatan) menuju cahaya (petunjuk-Nya), sebagaimana dalam firman-Nya:

{هُوَ الَّذِي يُصَلِّي عَلَيْكُمْ وَمَلائِكَتُهُ لِيُخْرِجَكُمْ مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ وَكَانَ بِالْمُؤْمِنِينَ رَحِيمًا}

“Dialah yang bershalawat kepadamu (wahai manusia) dan malaikat-Nya (dengan memohonkan ampunan untukmu), supaya Dia mengeluarkan kamu dari kegelapan kepada cahaya (yang terang). Dan adalah Dia Maha Penyayang kepada orang-orang yang beriman” (QS al-Ahzaab:43).

WAKTU yang dianjurkan untuk bershalawat, berdasarkan dalil-dalil shahih:

1. Ketika Masuk Masjid

Sebagaimana hadits dari Fathimah Radhiallahu’anha:

كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا دخل المسجد صلى على محمد وسلم ، وقال : رب اغفر لي ذنوبي ، وافتح لي أبواب رحمتك

Biasanya, ketika Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam masuk ke dalam masjid beliau bershalawat kemudian mengucapkan: Rabbighfirli Dzunubi Waftahli Abwaaba Rahmatik (Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku, dan bukalah untukku pintu-pintu Rahmat-Mu)” (HR. At Tirmidzi, 314. Dishahihkan Al Albani dalam Shahih Sunan At Tirmidzi).

Dan seorang salafi, masuk ke masjid minimal 5 kali dalam sehari.

2. Ketika Keluar Masjid

Sebagaimana kelanjutan hadits dari Fathimah Radhiallahu’anha:

وإذا خرج صلى على محمد وسلم ، وقال : رب اغفر لي ذنوبي وافتح لي أبواب فضلك

Dan ketika beliau keluar dari masjid, beliau bershalawat lalu mengucapkan: Rabbighfirli Dzunubi, Waftahlii Abwaaba Fadhlik (Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku, dan bukalah untukku pintu-pintu keutamaan-Mu)” (HR. At Tirmidzi, 314. Dishahihkan Al Albani dalam Shahih Sunan At Tirmidzi).

Dan seorang salafi, keluar dari masjid minimal 5 kali dalam sehari.

3. Ketika Tasyahud

Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

سمع رسول الله صلى الله عليه وسلم رجلا يدعو في صلاته لم يمجد الله تعالى ولم يصل على النبي صلى الله عليه وسلم فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم عجل هذا ثم دعاه فقال له أو لغيره إذا صلى أحدكم فليبدأ بتمجيد ربه جل وعز والثناء عليه ثم يصلي على النبي صلى الله عليه وسلم ثم يدعو بعد بما شاء

Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam mendengar seorang lelaki yang berdoa dalam shalatnya tanpa mengagungkan Allah dan tanpa bershalawat. Beliau pun berkata: ‘Orang ini terlalu tergesa-gesa’. Rasulullah lalu memanggil lelaki tersebut lalu menasehatinya: ‘Jika salah seorang diantara kalian berdoa mulailah dengan mengagungkanlah Allah, lalu memuji Allah, kemudian bershalawatlah, barulah setelah itu berdoa apa yang ia inginkan‘” (HR. Abu Daud, 1481. Dishahihkan Al Albani dalam Shahih Sunan Abi Daud).

Pada ulama mengatakan bahwa tempat shalawat kepada Nabi di dalam shalat adalah setelah tasyahud awal dan akhir. Bahkan sebagian ulama menggolongkan shalawat setelah tasyahud akhir sebagai rukun shalat.

Dan seorang salafi, minimal ber-tasyahud 10 (5 x 2) kali dalam sehari.

4. Ketika disebut nama Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam

Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

اَلْبَخِيْلُ مَنْ ذُكِرْتُ عِنْدَهُ فَلَمْ يُصَلِّ عَلَيَّ

Orang pelit itu adalah orang yang ketika disebut namaku ia enggan bershalawat” (HR. At Tirmidzi no.3546, ia berkata: “Hasan Shahih Gharib”).

Seorang salafi, yang senantiasa bersemangat menuntut ilmu syar’i, ia membaca kitab para ulama, menghafal hadits, duduk di majlis-majlis ilmu, puluhan kali nama Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam disebut di sana sehingga ia pun puluhan kali bershalawat.

5. Ketika selesai mendengar adzan

Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

إذا سمعتم المؤذن فقولوا مثل ما يقول . ثم صلوا علي . فإنه من صلى علي صلاة صلى الله عليه بها عشرا

Jika kalian mendengarkan muadzin mengumandangkan adzan, ucapkanlah apa yang ia ucapkan. Kemudian bershalawatlah kepadaku. Karena setiap seseorang bershalawat kepadaku, Allah akan bershalawat kepadanya 10 kali” (HR. Muslim, no. 384)

Dan adzan, minimal 5 kali berkumandang setiap harinya.

6. Dalam rangkaian dzikir pagi

Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

من صلى علي حين يصبح عشرا وحين يمسي عشرا أدركته شفاعتي يوم القيامة

Barangsiapa bershalawat kepadaku ketika pagi dan ketika sore masing-masing 10 kali, ia akan mendapatkan syafa’atku kelak di hari kiamat” (Dihasankan oleh Al Mundziri dalam Targhib Wat Tarhib, 1/314, juga oleh Al Haitsami dalam Majma’ Az Zawaid, 10/123. Sebagian ulama melemahkan hadits ini, semisal Al Albani dalam Adh Dha’ifah, 5788 )

Dan seorang salafi bersemangat menjaga dzikir pagi setiap harinya. Dalam rangkaian dzikir pagi juga banyak disebut nama Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam sehingga ketika mengamalkan dzikir pagi, puluhan kali shalawat diucapkan.

7. Dalam rangkaian dzikir sore

Sebagaimana hadits pada poin sebelumnya. Seperti paparan sebelumnya, ketika mengamalkan dzikir sore pun, puluhan kali shalawat diucapkan.

8. Ketika hendak berdoa

Sebagaimana hadits pada poin 3. Dan seorang salafi bersemangat memperbanyak doa, dalam rangka mengamalkan firman Allah:

ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

Berdoalah kepada-Ku, akan Aku kabulkan doa kalian. Sungguh orang-orang yang sombong, enggan beribadah kepada-Ku, akan Aku masukkan mereka ke neraka Jahannam yang pedih” (QS. Al-Mu’min: 60)

Terutama pada waktu-waktu yang mustajab untuk berdoa. Dan dalam 1 hari ada puluhan waktu mustajab untuk berdoa. Sehingga seorang salafi, puluhan kali bershalawat sebelum berdoa dalam sehari.

9. Pada waktu-waktu bebas yang tidak ditentukan

Seorang salafi senantiasa menggunakan waktunya agar tidak tersia-sia. Salah satu caranya dengan banyak berdzikir, dan diantara dzikir yang dianjurkan adalah bacaan shalawat kepada Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam. Dianjurkan untuk memperbanyak shalawat kapan saja tanpa terikat kesempatan tertentu. Berdasarkan firman Allah Ta’ala:

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

Sesungguhnya Allah dan para Malaikatnya bershalawat kepada Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam. Wahai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kepadanya dan doakanlah keselamatan atasnya” (QS. Al Ahzab: 56)

Juga keumuman sabda Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam:

فإنه من صلى علي صلاة صلى الله عليه بها عشرا

Karena setiap seseorang bershalawat kepadaku, Allah akan bershalawat kepadanya 10 kali” (HR. Muslim, 384)

Di perjalanan, ketika menunggu, ketika istirahat, ketika berjalan, ketika dalam majelis, dan waktu-waktu lain kapan saja dan di mana saja.

10. Pada hari dan malam Jum’at

Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

إن من أفضل أيامكم يوم الجمعة فأكثروا علي من الصلاة فيه فإن صلاتكم معروضة علي قال فقالوا يا رسول الله وكيف تعرض صلاتنا عليك وقد أرمت قال يقولون بليت قال إن الله تبارك وتعالى حرم على الأرض أجساد الأنبياء صلى الله عليهم

Hari jumat adalah hari yang paling utama. Oleh karena itu perbanyaklah shalawat kepadaku pada hari itu. Karena sesungguhnya shalawat kalian itu sampai kepadaku”. Para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, bagaimana mungkin shalawat kami sampai kepadamu, sementara kelak engkau dikebumikan?”. Beliau bersabda, “Sesungguhnya Allah Tabaraka wa Ta’ala telah mengharamkan bumi untuk menghancurkan jasad para Nabi shallallahu ‘alaihim” (HR. Abu Daud no. 1047. Dishahihkan oleh Al-Albani dalam Shahih Al-Jami, 2212)

Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam juga bersabda:

أكثروا الصلاة علي يوم الجمعة و ليلة الجمعة ، فمن صلى علي صلاة صلى الله عليه عشرا

Perbanyaklah shalawat kepadaku pada hari dan malam Jumat. Karena orang yang bershalawat kepadaku satu kali, Allah akan bershalawat kepadanya 10 kali” (HR. Al-Baihaqi, 3/249. Dishahihkan oleh Al-Albani dalam Ash-Shahihah, 1407)

LAFADZ SHALAWAT yang paling ringkas yang sesuai dalil2 yang shahih adalah :

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ

Allahumma shollii wa sallim ‘alaa nabiyyinaa Muhammad.

“Ya Allah, limpahkanlah shalawat dan salam kepada Nabi kami Muhammad) .

[SHAHIH. HR. At-Thabrani melalui dua isnad, keduanya baik. Lihat Majma’ Az-Zawaid 10/120 dan Shahih At- Targhib wat Tarhib 1/273].

Kemudian terdapat riwayat-riwayat yang Shahih dalam delapan riwayat, yaitu :

1. Dari jalan Ka’ab bin ‘Ujrah

اللهم صل على محمد وعلى آل محمد كما صليت على إبراهيم وعلى آل إبراهيم إنك حميد مجيد اللهم بارك على محمد وعلى  آل محمد كما باركت على إبراهيم وعلى آل إبراهيم إنك حميد مجيد

“Allaahumma sholli ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad kamaa shollaita ‘alaa ibroohiim wa ‘alaa aali ibroohiim innaka hamiidum majiid, Allaahumma baarik ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad kamaa baarokta ‘alaa ibroohiim wa ‘alaa aali ibroohiim innaka hamiidum majiid”.

“Ya Allah berilah shalawat kepada Muhammad dan kepada keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah bershalawat kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim, Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia. Ya Allah, Berkahilah Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah memberkahi Ibrahim dan keluarga Ibrahim, Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia”

[SHAHIH, HR. Bukhari 4/118, 6/27, dan 7/156, Muslim 2/16, Abu Dawud no. 976, 977, 978, At Tirmidzi 1/301-302, An Nasa-i dalam "Sunan" 3/47-58 dan "Amalul Yaum wal Lailah" no 54, Ibnu Majah no. 904, Ahmad 4/243-244, Ibnu Hibban dalam "Shahih" nya no. 900, 1948, 1955, Al Baihaqi dalam "Sunanul Kubra" 2/148 dan yang lainnya]

2. Dari jalan Abu Humaid As Saa’diy

اللهم صل على محمد وعلى أزواجه وذريته كما صليت على إبراهيم ، وبارك على محمد وعلى أزواجه وذريته كما باركت  على إبراهيم ، إنك حميد مجيد

Allaahumma sholli ‘alaa Muhammadin wa ‘alaa azwaajihi wa dzurriyyatihi kamaa shol laita ‘alaa ibroohiim, wa baarik ‘alaa Muhammadin wa ‘alaa azwaajihi wa dzurriyyatihi kamaa baarokta ‘alaa  ibroohiim innaka hamiidum majiid.

“Ya Allah,berilah shalawat kepada Muhammad dan kepada isteri-isteri beliau dan keturunannya,sebagaimana Engkau telah bershalawat kepada Ibrahim. Ya Allah, Berkahilah Muhammad dan isteri-isteri beliau dan keturunannya, sebagaimana Engkau telah memberkahi Ibrahim,Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia”

[SHAHIH, HR. Bukhari 4/118, 7/157, Muslim 2/17, Abu Dawud no. 979, An Nasa-i dalam "Sunan" nya 3/49, Ibnu Majah no. 905, Ahmad dalam "Musnad" nya 5/424, Baihaqi dalam "Sunanul Kubra" 2/150-151, Imam Malik dalam "Al Muwaththo' 1/179 dan yang lainnya].

3. Dari jalan Abi Mas’ud Al Anshariy

اللهم صل على محمد وعلى آل محمد كما صليت على آل إبراهيم وبارك على محمد وعلى آل محمد كما باركت على آل إبراهيم في العالمين إنك حميد مجيد

Allaahumma sholli ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad kamaa shol laita ‘alaa aali ibroohiim ,wa baarik ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad kamaa baarokta ‘alaa aali ibroohiim fil ‘aalamiina innaka hamiidum majiid.

“Ya Allah berilah shalawat kepada Muhammad dan kepada keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah bershalawat kepada Ibrahim, dan berkahilah Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah memberkahi keluarga Ibrahim atas sekalian alam, Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia”

[SHAHIH, HR Muslim 2/16, Abu Dawud no. 980, At Tirmidzi 5/37-38, An Nasa-i dalam "Sunan" nya 3/45, Ahmad 4/118, 5/273-274, Ibnu Hibban dalam "Shahih" nya no. 1949, 1956, Baihaqi dalam "SUnanul Kubra" 2/146,dan Imam Malik dalam "AL Muwaththo' (1/179-180 Tanwirul Hawalik Syarah Muwaththo'"]

4.Dari jalan Abi Mas’ud, ‘Uqbah bin ‘Amr Al Anshariy (jalan kedua)

للهم صل على محمد النبي الأمي وعلى آل محمد كما صليت على إبراهيم وعلى آل إبراهيم وبارك على محمد النبي الأمي وعلى آل محمد كما باركت على إبراهيم وعلى آل إبراهيم إنك حميد مجيد

Allaahumma sholli ‘alaa Muhammadin nabiyyil ummiyyi wa ‘alaa aali Muhammad kamaa shol laita ‘alaa ibroohiim wa ‘alaa aali ibroohiim, wa baarik ‘alaa Muhammadin nabiyyil ummiyyi wa ‘alaa aali Muhammad kamaa baarokta ‘alaa ibroohiim wa ‘alaa aali ibroohiim innaka hamiidum majiid.

“Ya Allah berilah shalawat kepada Muhammad yang ummi dan kepada keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah memberi bershalawat kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim.Dan berkahilah Muhammad Nabi yang ummi dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah memberkahi keluarga Ibrahim dan keluarga Ibrahim, Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia”

[SHAHIH, HR. Abu Dawud no. 981, An Nasa-i dalam "Amalul Yaum wal Lailah" no. 94, Ahmad dalam "Musnad" nya 4/119, Ibnu Hibban dalam "Shahih" nya no. 1950, Baihaqi dalam "Sunan" nya no 2/146-147, Ibnu Khuzaimah dalam "Shahih" nya no711, Daruquthni dalam "Sunan" nya no 1/354-355, Al Hakim dalam "Al Mustadrak" 1/268, dan Ath Thabrany dalam "Mu'jam Al Kabir" 17/251-252]

5. Dari jalan Abi Sa’id Al Khudriy

اللهم صل على محمد عبدك ورسولك كما صليت على آل إبراهيم وبارك على محمد وعلى آل محمد كما باركت على إبراهيم

Allaahumma sholli ‘alaa Muhammadin ‘abdika wa rosuulika kamaa shol laita ‘alaa aali ibroohiim, wa baarik ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad kamaa baarokta ‘alaa ibroohiim.

“Ya Allah berilah shalawat kepada Muhammad hambaMu dan RasulMu, sebagaimana Engkau telah bershalawat kepada Ibrahim. Dan berkahilah Muhammad dan keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah memberkahi Ibrahim”

[SHAHIH, HR Bukhari 6/27, 7/157, An Nasa-i 3/49, Ibnu Majah no. 903, Baihaqi 2/147, dan Ath Thahawiy dalam "Musykilul Atsaar" 3/73]

6. Dari jalan seorang laki2 shabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam

اللهم صل على محمد وعلى أهل بيته وعلى أزواجه وذريته كما صليت على آل إبراهيم إنك حميد مجيد وبارك على محمد وعلى أهل بيته وعلى أزواجه وذريته كما باركت على آل إبراهيم إنك حميد مجيد

Allaahumma sholli ‘alaa Muhammad wa ‘alaa ahli baitihi wa ‘alaa azwaajihi wa dzurriyyatihi kamaa shollaita ‘alaa aali ibroohiim innaka hamiidum majiid , wa baarik ‘alaa Muhammad wa ‘alaa ahli baitihi wa ‘alaa azwaajihi wa dzurriyyatihi kamaa baarokta ‘alaa aali ibroohiim innaka hamiidum majiid.

“Ya Allah berilah shalawat kepada Muhammad dan kepada ahli baitnya dan istri-istrinya dan keturunannya, sebagaimana Engkau telah bershalawat kepada Ibrahim, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia. Dan berkahilah Muhammad dan kepada ahli baitnya dan istri-istrinya dan keturunannya, sebagimana Engkau telah memberkahi Ibrahim, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia”

[SHAHIH, HR. Ahmad 5/347, Ini adalah lafazhnya, Ath Thowawiy dalam "Musykilul Atsaar" 3/74], dishahihkan oleh Al Albani dalam “Sifaat sahalat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam”, hal 178-179].

7. Dari jalan Abu Hurairah

اللهم صل على محمد و على آل محمد وبارك على محمد و على آل محمد كما صليت وباركت على إبراهيم وعلى آل إبراهيم إنك حميد مجيد

Allaahumma sholli ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad wa baarik ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad, kamaa shollaita wa baarokta ‘alaa ibroohiim wa ‘alaa aali ibroohiim innaka hamiidum majiid.

“Ya Allah berilah shalawat kepada Muhammad dan keluarga Muhammad, dan berkahilah Muhammad dan keluarga Muhammad,sebagaimana Engkau telah bershalawat dan memberkahi Ibrahim dan keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia”

[SHAHIH, HR Ath Thowawiy dalam "Musykilul Atsaar" 3/75, An Nasa-i dalam "Amalul Yaum wal Lailah" no 47 dari jalan Dawud bin Qais dari Nu'aim bin Abdullah al Mujmir dari Abu Hurairah , Ibnul Qayyim dalam "Jalaa'ul Afhaam Fish Shalati Was Salaami 'alaa Khairil Anaam (hal 13) berkata, "Isnad Hadist ini shahih atas syarat Syaikhaini (Bukhari dan Muslim), dan dishahihkan oleh Al Albani dalam "Sifaat sahalat Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam", hal 181 ]

8. Dari jalan Thalhah bin ‘Ubaidullah

اللهم صل على محمد و على آل محمد كما صليت على إبراهيم و على آل إبراهيم إنك حميد مجيد وبارك على محمد و على آل محمد كما باركت على إبراهيم و آل إبراهيم إنك حميد مجيد

Allaahumma sholli ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad kamaa shol laita ‘alaa ibroohiim wa ‘alaa aali ibroohiim innaka hamiidum majiid, wa baarik ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad kamaa baarokta ‘alaa ibroohiim wa aali ibroohiim innaka hamiidum majiid.

“Ya Allah berilah shalawat kepada Muhammad dan keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah bershalawat kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia. Dan berkahilah Muhammad dan keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah telah memberkahi Ibrahim dan keluarga Ibrahim,sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia”.

[SHAHIH, HR. Ahmad 1/162, An Nasa-i dalam "Sunan: nya 3/48 dan "Amalul Yaum wal Lailah" no 48, Abu Nu’aim dalam "Al Hilyah" 4/373,semuanya dari jalan 'Utsman bin Mauhab dari Musa bin Thalhah, dari bapaknya (Thalhah bin 'Ubaidullah), dishahihkan oleh Al Albani].

► Tentang Ucapan صلى ا لله عليه وسلم

Di sunnahkan (sebagian ulama mewajibkannya) mengucapkan shalawat dan salam kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam setiap kali menyebut atau disebut nama beliau, yaitu dengan ucapan :

صلى ا لله عليه وسلم

“Shallallahu ‘alaihi wa sallam”

Riwayat2 yang datang tentang ini banyak sekali, diantaranya dari dua hadits shahih di bawah ini :

1. Dari jalan Husain bin ‘Ali bin Abi Thalib, ia berkata,

“Bahwasanya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda, “Orang yang bakhil (kikir/pelit) itu ialah orang yang apabila namaku disebut disisinya, kemudian ia tidak bershalawat kepadaku (dengan ucapan-red)
صلى ا لله عليه وسلم  (“shallallahu ‘alaihi wa sallam””).

[SHAHIH. Dikeluarkan oleh AT Tirmidzi 5/211, Ahmad 1/201 no 1736, An Nasa-i no 55,56 dan 57, Ibnu Hibban 2388, Al Hakim 1/549, dan Ath Thabraniy 3/137 no 2885.

2. Dari Abu Hurairah, ia berkata, "Telah bersabda Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam :" Hina dan rugi serta kecewalah seorang yang disebut namaku disisinya, lalu ia tidak bershalawat kepadaku"".
[SHAHIH. Dikeluarkan oleh Imam At Tirmidzi 5/210, dan Al Hakim 1/549. Dan At Tirmidzi telah menyatakan bahwa hadits ini Hasan].

Hadits ke dua ini, banyak syawaahidnya dari jama’ah para shahabat, sebagaimana disebutkan dalam kitab-kiatb : At Targhib wat Tarhib” (2/506-510) Imam Al Mundzir, “Jalaa-ul Afhaam (hal 229-240) Ibnu Qayyim, Al Bukhari dalam “Adabul Mufrad” (no 644, 645), Ibnu Khuzaimah (no 1888), Ibnu Hibban (no 2386 dan 2387 – Mawaarid)

Itulah diatas shalawat shahih, bukan hasil ciptaan Hadad Alwi, atau shalawat yang dinyanyikan oleh Wali Band.

Para sahabat Nabi, orang yang paling mencintai beliau jauh lebih cinta dari kita semua, mereka tidak pernah mengarang-ngarang shalawat. Mereka bahkan bertanya kepada Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam cara bershalawat:

يا رسول الله ، أما السلام عليك فقد عرفناه ، فكيف الصلاة ؟ قال : ( قولوا :اللهم صل على محمد وعلى آل محمد ، كما صليت على إبراهيم ، إنك حميد مجيد ، اللهم بارك على محمد وعلى آل محمد ، كما باركت على إبراهيم ، إنك حميد مجيد )

Wahai Rasulullah, tata cara salam terhadapmu, kami sudah tahu. Namun bagaimana cara kami bershalawat kepadamu? Rasulullah Shallallahu’alahi Wasallam bersabda: ‘Ucapkanlah: Allahumma Shalli ‘ala Muhammad Wa ‘ala Aali Muhammad, Kamaa Shallaita ‘ala Ibrahim Innaka Hamiidum Majid. Allahumma Baarik ‘ala Muhammad Wa ‘ala Aali Muhammad, Kamaa Baarakta ‘ala Ibraahim, Innaka Hamiidum Majid‘”. (HR. Bukhari 4797)

Apalagi shalawat-shalawat yang dikarang-karang oleh sebagian orang, dibumbui dengan khasiat-khasiat tertentu tanpa dalil. Diperparah lagi jika shalawat-shalawat buatan tersebut dilantunkan beramai-ramai menggunakan pengeras suara. Padahal Allah Ta’ala memerintahkan kita berdzikir dengan rendah diri, penuh takut dan bersuara lirih:

وَاذْكُرْ رَبَّكَ فِي نَفْسِكَ تَضَرُّعًا وَخِيفَةً وَدُونَ الْجَهْرِ مِنَ الْقَوْلِ

Berdzikirlah kepada Rabb-mu dengan penuh kerendahan diri, rasa takut serta tanpa suara yang dikeraskan” (QS. Al A’raf: 205)

Renungkanlah, dari apa yang kita paparkan di atas, andai kita mau mengamalkan shalawat berdasarkan dalil yang shahih, hari-hari kita akan sangat sibuk sekali. Maka, untuk apa kita masih mencari-cari atau mengarang-ngarang shalawat sendiri? Sahabat Ibnu Mas’ud Radhiallahu’anhu berkata:

اتَّبِعُوا وَلاَ تَبْتَدِعُوا ، فَقَد كُفِيتُم

Ikutilah saja (sunnah Nabi) dan jangan berbuat bid’ah. Sesungguhnya sunnah Nabi telah mencukupi kalian

Menyanyi ditempat Ibadah

Published 23 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Menyanyi ada dalam akitab bahasa ibrani pada ayat itu bukan secara harfiah, melainkan kiasan. Yaitu mereka melantunkan ayat-ayat suci taurat (dalam bahasa ibrani) seakan-akan terdengar seperti sebuah nyanyian.

Dan sampai saat ini kita juga masih bisa melihat bagaimana kaum yudaisme membaca taurat hamelech, ataupun talmud. Mereka menyenandungkan bacaan itu hingga kepala mereka seperti terlihat teranggung-angguk. Itu mereka lakukan kerana merasa indahnya bacaan itu katanya, karena bacaan itu dalam bahasa mereka sendiri (ibrani/aram).  :p

Orang kristen beribadah nyanyi-nyanyi di gereja, Apakah Yesus beribadah dengan cara menyanyi ?

COBA LIHAT  :D
Tetapi apabila engkau berpuasa, minyakilah kepalamu dan cucilah mukamu, (Matius 6:17)
Maka Ia (Yesus) maju sedikit, lalu sujud dan berdoa, kata-Nya: “Ya Bapa-Ku, jikalau sekiranya mungkin, biarlah cawan ini lalu dari pada-Ku, tetapi janganlah seperti yang Kukehendaki, melainkan seperti yang Engkau kehendaki.” (Matius 26:39)

Musa dan Harun serta anak-anaknya membasuh tangan dan kaki mereka dengan air dari dalamnya. Apabila mereka masuk ke dalam Kemah Pertemuan dan apabila mereka datang mendekat kepada mezbah itu, maka mereka membasuh kaki dan tangan–seperti yang diperintahkan TUHAN kepada Musa. (Keluaran 40:31-32)

Maka pergilah Musa dan Harun dari umat itu ke pintu Kemah Pertemuan, lalu sujud. Kemudian tampaklah kemuliaan TUHAN kepada mereka. (Bilangan 20:6)

Aku akan mengadakan perjanjian antara Aku dan engkau, dan Aku akan membuat engkau sangat banyak.” Lalu sujudlah Abram, dan Allah berfirman kepadanya: (Kejadian 17:2-3)

Jelas, Nabi Yesus Wudhu dan Shalat bukan Nyanyi  ;D

Lalu ada sebagian umat muslim yang bodoh yang mengikuti ajaran kristen, nyanyi-nyanyi dimesjid, membuat gaduh, berisik tetangga  >:( bawain lagu Wali Band, Hadad Alwi, seperti shalawat-shalawat sesat buatan Ahli Bid’ah Sesat  :jaim:

Umat islam sebaiknya jangan meniru Kafir Kristen,  ngapain meniru orang-orang sesat, yang harus kita tiru itu Nabi Yesus, Nabi Yesus Sujud dan Berdo’a, Begitu juga Nabi yang sangat mulia Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, Beliau dan Para Sahabat tidak pernah menyuruh nyanyi-nyanyi di mesjid

Hanya Allah yang memberi taufik

Upacara 7 Bulanan (Mitoni)

Published 23 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Dulu waktu saya masih beragama nasrani, tidak sedikit kaum ibu Hamil orang nasrani yang menggelar upacara 7 bulanan, mereka berkeyakinan bahwa upacara mitoni yang dilakukan pada saat janin berusia 7 bulan, katanya untuk mengusir roh halus yang mau merebut anak dari kandungan. Mereka ada yang melakukan Ritual seperti adat istiadat kejawen ada juga yang diganti dengan ibadah pengucapan syukur.

SEBENARNYA Telonan, Mitoni dan Tingkepan yang sering kita jumpai di tengah-tengah masyarkat adalah teradisi masyarakat Hindu. Upacara ini dilakukan dalam rangka memohon keselamatan anak yang ada di dalam rahim (kandungan). Upacara ini biasa disebut Garba Wedana [garba : perut, Wedana : sedang mengandung]. Selama bayi dalam kandungan dibuatkan tumpeng selamatan Telonan, Mitoni, Tingkepan [terdapat dalam Kitab Upadesa hal. 46]

Intisari dari sesajinya adalah :

1. Pengambean, yaitu upacara pemanggilan atman (urip).

2. Sambutan, yaitu upacara penyambutan atau peneguhan letak atman (urip) si jabang bayi.

3. Janganan, yaitu upacara suguhan terhadap “Empat Saudara” [sedulur papat] yang menyertai kelahiran sang bayi, yaitu : darah, air, barah, dan ari-ari. [orang Jawa menyebut : kakang kawah adi ari-ari]

Hal ini dilakukan untuk panggilan kepada semua kekuatan-kekuatan alam yang tidak kelihatan tapi mempunyai hubungan langsung pada kehidupan sang bayi dan juga pada panggilan kepada Empat Saudara yang bersama-sama ketika sang bayi dilahirkan, untuk bersama-sama diupacarai, diberi pensucian dan suguhan agar sang bayi mendapat keselamatan dan selalu dijaga oleh unsur kekuatan alam.

Dengan demikian jelas sudah Ritual Upacara Selametan 7 bulanan itu adalah ajaran Hindu. Lalu apakah kita lebih memegang perkataan nenek moyang kita daripada apa-apa yang di turunkan Allah kepada RasulNya?

Allah berfirman :

وَإِذَا قِيلَ لَهُمُ اتَّبِعُوا مَا أَنْزَلَ اللَّهُ قَالُوا بَلْ نَتَّبِعُ مَا أَلْفَيْنَا عَلَيْهِ آبَاءَنَا أَوَلَوْ كَانَ آبَاؤُهُمْ لا يَعْقِلُونَ شَيْئًا وَلا يَهْتَدُونَ

”Dan apabila dikatakan kepada mereka :”Ikutilah apa yang telah diturunkan Allah”. Mereka menjawab :”(Tidak), tetapi kami hanya mengikuti apa yang telah kami dapati dari (perbuatan) nenek moyang kami”. Apakah mereka akan mengikuti juga, walaupun nenek moyang mereka itu tidak mengetahui suatu apapun, dan tidak mendapat petunjuk?” (QS Al Baqoroh ayat 170)

Allah berfirman :

وَلا تَلْبِسُوا الْحَقَّ بِالْبَاطِلِ وَتَكْتُمُوا الْحَقَّ وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ

“Dan janganlah kamu mencampuradukkan Kebenaran dengan Kebatilan dan janganlah kamu sembunyikan kebenaran sedangkan kamu mengetahuinya” (QS Al Baqarah 42)

Allah subhanahu wa ta’ala menyuruh kita untuk tidak boleh mencampuradukkan ajaran agama islam (kebenaran) dengan ajaran agama Hindu, tetapi kita malah ikut perkataan manusia bahwa mencampuradukkan agama itu boleh, Apa manusia itu lebih pintar dari Allah???

Selanjutnya Allah berfirman :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُبِينٌ

“Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah setan. Sesungguhnya setan itu musuh yang nyata bagimu”.[QS. Albaqoroh : 208].

Demikian artikel ini, nasehat darikami kepada saudara-saudara muslim. Marilah kita berislam yang kaffah, jangan setengah islam setengah kristen, setengah hindu.

Wallahu waliyyut taufiq

Kristen agama Shemale

Published 22 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Menikah sesama jenis di LEGAL kan menikah di gereja dan diakui negara yang mayoritas kristen ;D
seperti di belanda, belgia, spanyol, kanada, afrika selatan, norwegia, swedia, portugal, islandia, argentina, meksiko  :topOK:

 ;D BUKANKAH dalam Alkitab secara konsisten memberitahu bahwa perbuatan homoseksualitas adalah dosa (Kejadian 19:1-13; Imamat 18:22; Roma 1:26-27; 1 Korintus 6:9). Roma 1:26-27 secara khusus mengajarkan bahwa homoseksualitas adalah akibat dari penyangkalan dan penolakan terhadap Allah. Dan dalam 1 Korintus 6:9 mengatakan bahwa “pelaku-pelaku” homoseksualitas tidak akan masuk Kerajaan Surga:D

Baca selengkapnya →

Imam Madzhab dan Wali Songo, mereka itu bukan Nabi

Published 22 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Sekitar tahun 2005 saya masuk islam, ternyata saya memperhatikan sebagian umat islam, mereka kebanyakan berdalil apa katanya apa katanya ulama, meskipun ada Dalil dari Al Qur’an dan Sunnah yang menerangkan perkara tersebut, tetap saja mereka berpegang teguh kepada Fatwa Ulama mereka.

Mereka TAKLID BUTA, Alias FANATIK sama Imam Madzhab dan Wali Songo. Mereka sudah menganggap Imam Madzhab dan Wali itu Nabi Baru, ucapannya tidak pernah salah  Apalagi mungkin jika dibandingkan dengan Para Sahabat Rasulullah, dimata mereka tidak ada apa-apanya, dibandingkan dengan Wali Songo. Saya juga bingung, Wali Songo itu apakah seorang ulama, atau hanya cerita dongeng yang konon katanya bisa terbang, bisa menghilang, Shalat Jum’at langsung tidak perlu naik pesawat terbang cukup menghilang, langsung ke Mesjid Nabawi, dan banyak cerita mistis lainnya. Sampai saat ini saya sendiri belum pernah melihat kitab-kitab karya Wali Songo.

Kemudian apakah bermadzhab sama salah satu Imam Madzhab itu hukumnya Wajib menurut islam ?

Mana Dalilnya Dalam Al Qur’an dan Sunnah, Perintah Allah dan Rasulullah untuk mengikuti salah satu Imam Madzhab ?

Kata Al Buhti yang kemaren meninggal dunia dibom. katanya orang yang  tidak bermadzhab, maka keislamannya Bathil.  :o Saya tanya, Kenapa Para Sahabat dan Tabi’in mereka tidak bermadzhab salah satu Imam Madzhab tersebut?   ;D berarti para sahabat dan tabi’in manusia-manusia bathil, menurut Al Buthi  :jaim:

Baca selengkapnya →

Jenis – Jenis Shalawat Shahih

Published 20 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Dari Anas bin malik radhiallahu ‘anhu, beliau berkata bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Barangsiapa yang mengucapkan shalawat kepadaku satu kali maka Allah akan bershalawat baginya sepuluh kali, dan digugurkan sepuluh kesalahan (dosa)nya, serta ditinggikan baginya sepuluh derajat/tingkatan (di surga kelak)”[SHAHIH. Hadits Riwayat An-Nasa’i (no. 1297), Ahmad (3/102 dan 261), Ibnu Hibban (no. 904) dan al-Hakim (no. 2018), dishahihkan oleh Ibnu Hibban rahimahullah, al-Hakim rahimahullah dan disepakati oleh adz-Dzahabi, rahimahullah juga oleh Ibnu hajar rahimahullah dalam “Fathul Baari” (11/167) dan al-Albani rahimahullah dalam “Shahihul adabil mufrad” (no. 643). ].

Hadits yang agung ini menunjukkan keutamaan bershalawat kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan anjuran memperbanyak shalawat tersebut [Lihat “Sunan an-Nasa’i” (3/50) dan “Shahiihut targiib wat tarhiib” (2/134)], karena ini merupakan sebab turunnya rahmat, pengampunan dan pahala yang berlipatganda dari Allah Ta’ala [Lihat kitab “Faidhul Qadiir” (6/169)].

Beberapa faidah penting yang terkandung dalam hadits ini :

Baca selengkapnya →

Bacaan Dzikir Menjelang Tidur

Published 20 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Bismillah,

Inilah sunnah-sunnah dzikir yang dibaca menjelang tidur :

(1). Mengumpulkan kedua telapak tangannya kemudian meniup keduanya lalu membaca surat Al-Ikhlaash, Al-Falaq dan An-Naas. Kemudian mengusap badannya semampunya dengan kedua tangannya, dimulai dari kepalanya, wajahnya dan bagian depan dari badannya. Hal ini dilakukan tiga kali. (HR. Al-Bukhariy bersama Fathul Baarii 9/62 dan Muslim 4/1723)

(2). Membaca ayat kursi. Barangsiapa yang membacanya ketika dia merebahkan dirinya di tempat tidurnya maka sesungguhnya akan senantiasa ada baginya dari sisi Allah yang akan menjaganya dan syaithan tidak akan mendekatinya sampai subuh. (HR. Al-Bukhariy bersama Fathul Baarii 4/487)

(3). Membaca surat Al-Baqarah:285-286 (dua ayat terakhir). Barangsiapa yang membaca dua ayat ini pada malam hari maka dua ayat ini akan mencukupinya. (HR. Al-Bukhariy bersama Fathul Baarii 9/94 dan Muslim 1/554)

Baca selengkapnya →

R.A. Kartini, dijadikan Berhala oleh kaum Iblis Liberal

Published 20 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah

Hari raya dalam islam itu ada dua yaitu Hari Raya Idul Fitri dan Idul Adha bagi seorang mukmin. Jadi perayaan-perayaan selain dua hari tersebut, bukan perayaan khusus untuk umat muslim. Memang sosok Kartini merupakan salah satu Pahlawan Negeri tidak, tapi apakah dengan mengadakan perayaan Hari Kartini, ada yang menjamin bahwa semua wanita di indonesia menjadi sholehah ?. R.A Kartini mungkin dulunya dia berjuang melawan Belanda, agar para wanita diberi kebebasan dalam hal pendidikan, bukan kesetaraan gender dan Emansipasi Wanita. yang diagung-agungkan oleh Iblis-Iblis Liberal.

Namun setidaknya ada beberapa hal yang patut kita kritisi terkait dengan sikap masyarakat ketika memperingati hari Kartini, diantaranya

Baca selengkapnya →

Islam kok beda – beda ? Yang benar yang mana ?

Published 20 April 2013 by Mualaf Center Indonesia


Kadang seorang muallaf bingung, karena banyak sekali golongan dalam Islam, dan semuanya mengklaim bahwa ajarannya benar.
Sudah menjadi sunnatulloh, umat Islam terpecah menjadi tujuh puluh tiga golongan, sebagaimana pula Yahudi dan Nasrani terpecah menjadi tujuh puluh golongan lebih. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

Artinya : “Yahudi telah terpecah menjadi 71 golongan, satu golongan masuk surga dan 70 lainnya ke neraka. Nasrani terpecah menjadi 72 golongan, 71 golongan ke neraka, hanya satu yang masuk surga. Dan demi Dzat Yang jiwaku ada ditangan-Nya, sungguh umatku akan terpecah menjadi 73 golongan, satu golongan akan masuk surga dan 72 lainnya ke neraka.”

Rasulullah ditanya : “Siapa golongan yang selamat itu wahai Rasulullah?”

Baca selengkapnya →

Imlek

Published 20 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Asal usul perayaan tahun baru Imlek bermula pada saat orang-orang Konghuchu di China melakukan panen raya, kemudian mengadakan upacara syukuran atas panen yang mereka terima dengan hasil yang melimpah ruah. Tak berbeda dengan ritual Sedekah Bumi atau Sedekah Laut di Indonesia.

“Jadi, perayaan Imlek itu awalnya adalah sebuah kebiasaan atau adat istiadat yang dilakukan oleh orang-orang Konghuchu di China untuk mengungkapkan rasa syukurnya karena mendapatkan hasil panen yang melimpah.

Di Indonesia, Sejak tahun 1968 s/d 1999, perayaan tahun baru Imlek dilarang untuk dirayakan di depan umum. Hal itu berdasarkan Instruksi Presiden Nomor 14 Tahun 1967, yang dikeluarkan oleh Presiden Soeharto. Serta melarang segala hal yang berbau Tionghoa, termasuk di antaranya tahun baru Imlek.

Namun, sejak kepemerintahan Presiden Abdurrahman Wahid, masyarakat keturunan Tionghoa di Indonesia, kembali mendapatkan kebebasan dalam merayakan tahun baru Imlek, yaitu di mulai pada tahun 2000. Di mana, Presiden Abdurrahman Wahid secara resmi mencabut Inpres Nomor 14/1967. Serta menggantikannya dengan Keputusan Presiden Nomor 19/2001 tertanggal 9 April 2001 yang meresmikan Imlek sebagai hari libur fakultatif (hanya berlaku bagi mereka yang merayakannya).

Baca selengkapnya →

Ulang Tahun Kelahiran / Happy Britday / Milad

Published 20 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Ulang Tahun / Milad

Pada masa-masa awal Nasrani generasi pertama kaum khawariyyun / pengikut Nabi Isa ‘alaihi sallam, mereka tidak merayakan Upacara Ulang Tahun, karena tidak pernah Nabi Yesus memeperingati Ulang Tahunnya, dan menyuruh merayakan Ulang Tahun. Dan mereka menganggap bahwa pesta ulang tahun itu adalah pesta yang mungkar dan hanya kebiasaan orang kafir Paganisme (Firaun dan Herodes)

Apakah perayaan-perayaan hari ulang tahun yang disebut dalam Alkitab ?

Baca selengkapnya →

Kenapa tidak mau menyebut mereka KAFIR ??

Published 20 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

ADA YANG BERCELOTEH Ngakunya KTP nya Islam, dia berkata :
“Saya tidak suka umat islam menyebut Yahudi dan Kristen itu dengan sebutan Kafir”

Terus saya mesti bilang bahwa Yahudi dan Kristen itu orang-orang Yang Beriman Gituuuu ? Terus menurut Anda Firman Allah, dan Ucapan-ucapan Rasulullah yang menyebut mereka nasrani dan yahudi itu Kafir, mesti dihilangkan gituuuu ??

Baca selengkapnya →

Valentine Day salah satu jalan menuju zina

Published 20 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Kenapa sebagian orang Nasrani tidak memperingati valentine day ???

Menurut mereka orang nasrani, dalam Artikel yang berjudul “Should Biblical Observe It” bahwa Valentine day adalah Ritual penyembahah Dewa Lupercus

Mungkin saudara-saudara muslim, ada yang tidak tau akar sejarah yang sebenarnya, ini menurut versi orang nasrani.

“Valentine” berasal dari bahasa latin yang berarti “Yang Maha Perkasa”, “Yang Maha Kuat”, dan “Yang Maha Kuasa”. Kata-kata “Yang Maha Perkasa”, “Yang Maha Kuat”, dan “Yang Maha Kuasa”ditujukan kepada Nimrod dan Lupercus, Tuhannya kaum paganis Romawi..

Baca selengkapnya →

Tahun Baru Hijriyah

Published 20 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

SEJARAH KALENDER ISLAM

Masyarakat Arab sejak masa silam, sebelum kedatangan Islam, telah menggunakan kalender qamariyah (kalender berdasarkan peredaran bulan). Mereka sepakat tanggal 1 ditandai dengan kehadiran hilal. Mereka juga menetapkan nama bulan sebagaimana yang kita kenal. Mereka mengenal bulan Dzulhijah sebagai bulan haji, mereka kenal bulan muharam, safar, dan bulan-bulan lainnya. Bahkan mereka juga menetapkan adanya 4 bulan suci: Dzulqa’dah, Dzulhijah, Muharam, dan Rajab. Selama 4 bulan suci ini, mereka sama sekali tidak boleh melakukan peperangan.

Hanya saja masyarakat jazirah Arab belum memiliki angka tahun. Mereka tahu tanggal dan bulan, tapi tidak ada tahunnya. Biasanya, acuan tahun yang mereka gunakan adalah peristiwa terbesar yang terjadi ketika itu. Kita kenal ada istilah tahun gajah, karena pada saat itu terjadi peristiwa besar, serangan pasukan gajah dari Yaman oleh raja Abrahah. Tahun Fijar, karena ketika itu terjadi perang Fijar. Tahun renovasi Ka’bah, karena ketika itu Ka’bah rusak akibat banjir dan dibangun ulang. Terkadang mereka juga menggunakan tahun kematian tokohnya sebagai acuan, semisal; 10 tahun setelah meninggalnya Ka’ab bin Luai.

Baca selengkapnya →

Merayakan Happy New Year

Published 20 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

SEJARAH TAHUN BARU MASEHI

Sejak Abad ke-7 SM bangsa Romawi kuno telah memiliki kalender tradisional. Namun kalender ini sangat kacau dan mengalami beberapa kali revisi. Sistem kalendar ini dibuat berdasarkan pengamatan terhadap munculnya bulan dan matahari, dan menempatkan bulan Martius (Maret) sebagai awal tahunnya.
Pada Tahun 45 SM Kaisar Julius Caesar mengganti kalender tradisional ini dengan Kalender Julian . Urutan bulan menjadi: 1) Januarius, 2) Februarius, 3) Martius, 4) Aprilis, 5) Maius, 6) Iunius, 7) Quintilis, 8) Sextilis, 9) September, 10) October, 11) November, 12) December.
Di Tahun 44 SM, Julius Caesar mengubah nama bulan “Quintilis” dengan namanya, yaitu “Julius” (Juli). Sementara pengganti Julius Caesar, yaitu Kaisar Augustus, mengganti nama bulan “Sextilis” dengan nama bulan “Agustus”. Sehingga setelah Junius, masuk Julius, kemudian Agustus. Kalender Julian ini kemudian digunakan secara resmi di seluruh Eropa hingga Tahun 1582 M ketika muncul Kalender Gregorian.

Baca selengkapnya →

Ahmadiyah kristen bukan ??

Published 20 April 2013 by Mualaf Center Indonesia


POLEMIK yang paling tajam dan mendasar antara Islam, Kristen dan Ahmadiyah adalah perbedaan teologi mengenai doktrin penyaliban Yesus di tiang salib.


Secara tegas, Islam mengajarkan bahwa Nabi Isa tidak mati dibunuh maupun disalib dalam Al-Qur’an surat An-Nisa 157:“wamaa qataluuhu wama shalabuuhu walakin syubbiha lahum” (mereka tidak membunuhnya dan tidak pula menyalibnya, tetapi yang mereka bunuh ialah orang lain yang diserupakan dengan Isa bagi mereka).
Para ulama dan mufassir sejak masa permulaan Islam sampai saat ini sepakat (ijma’) bahwa satu-satunya maksud ayat ini adalah membantah dugaan pembunuhan dan penyaliban Nabi Isa AS. Orang-orang Yahudi dan Romawi gagal menangkap Nabi Isa, apalagi membunuh dan menyalibnya, karena beliau diselamatkan Allah SWT. Penafsiran ini diperkuat dengan ujung surat An-Nisa’ 157:
“Sesungguhnya orang-orang yang berselisih paham tentang (pembunuhan) Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah Isa.”
Dalam ayat tersebut, Allah menegaskan fakta yang sebenarnya bahwa Nabi Isa tidak dibunuh maupun disalib. Al-Qur’an menepis peristiwa pembunuhan dan penyaliban Nabi Isa, tapi Al-Qur’an mengonfirmasi terjadinya pembunuhan dan penyaliban pada diri orang lain yang diserupakan dengan Nabi Isa.

….Berbeda dengan Islam dan Kristen, doktrin Ahmadiyah mengoplos akidah Islam dan Kristen. Mereka meyakini bahwa Nabi Isa benar-benar disalib, tapi tidak sampai mati melainkan hanya pingsan saja….

Baca selengkapnya →

“Hukum Rajam” Wahyu Illahi yang tertolak

Published 20 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

HUKUM RAJAM

Hukum Rajam merupakan wahyu dari Allah kepada Para Rasul, seperti Nabi Moses, Nabi Yesus, Nabi Muhammad untuk menegakkan hukum rajam bagi pezina yang telah menikah.

Imamat 20:10
“Bila seorang laki-laki berzinah dengan isteri orang lain, yakni berzinah dengan isteri sesamanya manusia, pastilah keduanya dihukum mati, baik laki-laki maupun perempuan yang berzinah itu”

Menurut orang Nasrani, Hukum Rajam tidak berlaku, karena Yesus sudah mengganti hukum fisik (baca Taurat) tersebut melalui cara penebusan dosa disalib, dan mereka menggunakan sebuah kisah dalam Alkitab antara Yesus, wanita pezinah dan ahli Taurah sebagai pembenaran!

Baca selengkapnya →

FEMEN kok anti Jilbab ??

Published 20 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Dalam Alkitab/Bible TB:
1 Korintus
11:5 Tetapi tiap-tiap perempuan yang berdoa atau bernubuat w dengan kepala yang tidak bertudung, menghina kepalanya, sebab ia sama dengan perempuan yang dicukur rambutnya.
11:6 Sebab jika perempuan tidak mau menudungi kepalanya, maka haruslah ia juga menggunting rambutnya. Tetapi jika bagi perempuan adalah penghinaan, bahwa rambutnya digunting atau dicukur, maka haruslah ia menudungi kepalanya

1 Korintus
11:10 Sebab itu, perempuan harus memakai tanda wibawa di kepalanya oleh karena para malaikat.

Baca selengkapnya →

Islam VS Syi’ah

Published 18 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Berikut ini adalah perbedaan yang sangat menonjol antara agama islam dengan agama syi’ah, yang dengannya mudah-mudahan kaum muslimin dapat mengetahui hakekat sebenarnya ajaran agama syi’ah.

1. Pembawa Agama Islam adalah Muhammad Rasulullah.
1. Pembawa Agama Syi’ah adalah seorang Yahudi bernama Abdullah bin Saba’ Al Himyari. [Majmu' Fatawa, 4/435]

Baca selengkapnya →

Sejarah Berdirinya “Agama Ahmadiyah”

Published 18 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Tidak ragu lagi bahwa Ahmadiyah bukan bagian dari Islam. Ahmadiyah adalah agama tersendiri layaknya Syi’ah. Konon sudah lebih dari 70 tahun Ahmadi­yah bercokol di bumi Nusantara ini. Jauh sebelum itu, dan jauh sebelum adanya gembar-gembor Ahmadiyah sekarang ini, ulama-ulama dan para da’i Ahlus Sunnah telah lama berjuang menjelaskan kesesatan aqidah dan ajaran-ajaran Ahmadiyah. sekarang sudah saatnya Ahmadiyah dibubarkan… jangan ada toleransi lagi terh­adap kesesatan di negeri ini. Semoga Allah menolong para pemimpin kita untuk menyelesaikan urusan Ahmadiyah dengan sebaik-baiknya.

Mengingat bahaya besar dari kelompok ini maka kami hendak memaparkan se­bagian seluk beluk dan kesesatan-kesesatan Ahmadiyah ini sebagai peringatan dan kewaspadaan bagi kita dengan menukil dari kitab-kitab Para ulama Sunnah yang menjelaskan tentang seluk beluk mereka dengan mengambil langsung dari litera­ture-literature pendiri kelompok ini dan para pengikutnya, kitab yang paling bagus membahas tentang Ahmadiyah ini adalah tulisan Syaikh Ihsan Ilahi Dhohir rahimahullah Alumnus Universitas Punjab India dan Universitas Islam Madinah yang berjudul al-Qodiyaniyyah Dirosah wo Tahlil, kitab ini menukil langsung dari 91 buku-buku Ahmadiyah dan literatur-literatur lainnya.

Baca selengkapnya →

ILMU KEBAL bantuan Syetan

Published 18 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Etnis Tionghoa tiap tahun merayakan Hari Raya Cap Go Meh, dalam hari raya tersebut mereka melakukan ritual Antraksi Kebal Senjata yang dilakukan oleh para Tatung. seorang Tatung dalam bahasa Hakka adalah orang yang dirasuki roh dewa atau leluhur. Dimana raga atau tubuh orang tersebut dijadikan alat komunikasi atau perantara antara roh leluhur atau dewa tersebut. Dengan menggunakan Mantra dan Mudra tertentu roh dewa dipanggil ke altar kemudian akan memasuki raga orang tersebut.

Para Dewa atau roh leluhur biasa dipanggil dengan kepentingan tertentu, misalnya untuk melakukan kegiatan pengobatan atau meminta nasihat yang dipandang perlu. Kebanyakan para roh dewa dipanggil untuk kegiatan yang berhubungan kepercayaan Taoisme , antara lain pengobatan, pengusiran roh jahat, pembuatan Hu ,dan lain-lain. Setelah kegiatan yang dilakukan selesai, roh akan meninggalkan tubuh orang tersebut. Perayaan ini sebenarnya di Negara Cina sudah tidak ada, hanya dilestarikan di Indonesia, tepatnya di Singkawang Kalimantan Barat

Sedangkan Cap Go Meh melambangkan hari ke-15 dan hari terakhir dari masa perayaan Tahun Baru Imlek bagi komunitas Tionghoa di seluruh dunia. Istilah ini berasal dari dialek Hokkien dan secara harafiah berarti hari kelima belas dari bulan pertama (Cap = Sepuluh, Go = Lima, Meh = Malam). Ini berarti, masa perayaan Tahun Baru Imlek berlangsung selama lima belas hari.

Baca selengkapnya →

Maulid Nabi Isa Al Masih / Nabi Yesus

Published 17 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

brosur-kristenisasi-al-barokahSebelum saya membahas tuntas hal ini, saya copy paste dulu dalih dari orang Nasrani di situs gapurawahyu wordpress yang judulnya “Natal: Hari raya Umat Kristiani dan Islam” berikut isi kutipannya :

“Merenungkan hari Natal secara lebih jauh, seperti halnya dalam agama Islam yang sebagian juga merayakan hari kelahiran nabi Muhammad dengan hari raya Maulid Nabi, mengingat bahwa Isa Al Masih juga diakui oleh penganut agama Islam sebagai nabi umat Islam, maka hari raya kelahiran Isa Al Masih patut diapresiasi sebagai hari raya bagi umat Kristiani maupun umat Islam. Sebab seperti dalam Surat Maryam: 33,“ Dan kesejahteraan semoga dilimpahkan kepadaku, pada hari aku dilahirkan, pada hari aku meninggal dan pada hari aku dibangkitkan hidup kembali.”Kiranya ayat ini bisa ditafsirkan sebagai ucapan Selamat Natal, yang berarti bisa juga dijadikan dasar bagi umat Islam untuk merayakan hari kelahiran Isa Al Masih. Dari pemikiran ini, maka sebenarnya tidak ada alasan bagi umat Islam untuk mengharamkan ucapan Selamat Natal. Ucapan Selamat Natal ada dalilnya bahkan bukan saja untuk diucapkan kepada umat Kristiani, tetapi juga dapat diucapkan kepada sesama umat Muslim, atau sebaliknya dari umat Kristiani kepada umat Muslim”

Demikian saya nukil tulisan mereka, untuk lebih lanjut saya akan kupas tuntas berdasarkan dalil. ada beberapa point yang akan saya bahas :

Baca selengkapnya →

Ziarah Kubur ala Agama Nasrani

Published 17 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

tabur bungaZiarah Kubur sering dilakukan oleh Orang Kristen, umat Kristen yang belatar etnis Timor/NTT, Minahasa, Maluku, dan juga pada Suku Batak yang beragama Kristen.

Secara khusus, pada orang-orang NTT maupun diaspora, biasa melakukan ziarah ke kuburan pada waktu tanggal penting dari orang yang telah meninggal tersebut, misalnya tanggal kelahiran dan kematian.

Khususnya, menjelang Hari Natal, tanggal 24 Desember, maka jika anda ada di Kupang, maka sepanjang hari ini, semua pemakaman di sekitar Kota Kupang, ramai bagaikan pasar malam dadakan; karena ada semacam kewajiban, sebelum merayakan Natal, harus sungkem/sowan ke orang tua. Dengan itu, bukan saja rumah di cat ulang dan tampak barang-barang baru, namun makam orang tua pun, dibersihkan, diberi bunga-bunga, lilin dan lain sebagainya.

Berbeda dengan Katholik, jika berziarah ke makam santo atau santa, orang yang mereka anggap orang suci (kalau sama orang islam mungkin disebut Wali).

Orang Katholik, ketika ziarah ke makam tersebut, selain membaca doa arwah ,pujian/nyanyian, mereka juga meminta berkah/ngalap berkah (kalau orang islam menyebutnya Tabaruk Istighosah).

Misalkan doa mereka:
“melalui perantara Santa Agnes, kami berdoa pada Tuhan Allah Bapa yang Maha Kuasa……… dst

Perlu diketahui, Ziarah kuburan dan Tabur Bunga/kembang itu bukan umat nasrani sendiri meniru Adat Istiadat China kurang lebih 1.800 tahun yang lalu dalam Hari Ritual Ziarah Kubur Festifal Cheng Beng (Qing Ming), sekarang biasanya dirayakan tiap tanggal 5 April oleh masyarakat tionghoa

Baca selengkapnya →

Tahlilan ala agama Nasrani

Published 17 April 2013 by Mualaf Center Indonesia

Sengaja Judulnya Tahlilan, Soalnya kalau di Indonesia Perayaan Kematian itu terkenal nya disebut Tahlilan, Emang kristen dan hindu tidak membaca TAHLIL  :hihi: tapi Waktu Pelaksanaannya Sama yaitu 1-7, 40, 100, setahun, namun yg paling banyak umat kristen memperingati hari kematian setelah 40 hari keluarganya tersebut meninggal dunia.

Mereka juga berdalih katanya berdasarkan dengan Yesus naik ke surga pada hari yang keempat puluh setelah kebangkitan yesus.

Mereka katanya bertujuan peringatan 40 hari adalah untuk kebaktian dan mengingatkan bahwa hidup ini katanya hanya sementara saja, sebagai bentuk ucapan syukur pada Tuhan dan untuk menghibur / menguatkan keluarga yang ditinggalkan, dan selain melakukan PESTA MAKAN-MAKAN, mereka meminta pelayanan bidston kepada pendeta setempat.

Dan juga mereka meyakini takhayul bahwa arwah dari orang yang telah meninggal itu masih ada dirumahnya dan akan ‘pergi’ setelah 40 hari.

Baca selengkapnya →

Polwan Berjilbab

Published 4 Desember 2013 by Mualaf Center Indonesia

polwan

Islam mewajibkan seorang wanita untuk dijaga dan dipelihara dengan sesuatu yang tidak sama dengan kaum laki-laki. Wanita dikhususkan dengan perintah untuk BERHIJAB (pelindung diri dari laki-laki yang bukan mahram).

Hijab yang paling baik & bagus buat wanita muslimah adalah…. rumahnya

Allah Ta’ala berfirman : “Dan hendaklah kalian (para istri muslimah) menetap di rumah-rumah kalian dan janganlah kalian bertabarruj (sering keluar rumah dengan berdandan, tebar pesona) seperti kebiasaan wanita-wanita Jahiliyah yang dahulu” [al-Ahzaab:33].

Perlu diketahui, wanita tidak ada kewajiban untuk bekerja, karena kewajiban wanita itu menjadi ibu rumah tangga. Namun islam tidak melarang wanita untuk bekerja, asal memenuhi syarat, salah satu diantaranya jika seorang wanita bekerja di luar rumah, tidak melakukan ikhtilath (campur baur dengan laki-laki bukan mahramnya). Kalau menjadi Polwan apakah tidak bercampur baur kaum wanita dengan kaum laki-laki?

Perlu diketahui (ikhtilath) karena hal ini dapat mengantarkan kepada perbuatan yang keji, terlebih lagi bila terjadi khalwat (bersepi-sepi/berduaan) antara laki-laki dan wanita yang bukan mahramnya tersebut.

Hal ini jelas merupakan pelanggaran syariat dan dikhawatirkan akan terjadi fitnah, karena Allah menciptakan laki-laki dengan kecendurungan yang kuat terhadap wanita dan sebaliknya wanita diciptakan cenderung dengan lelaki.

Bila terjadi ikhtilath, kecendurungan tadi akan mengantarkan kepada keinginan yang jelek dikarenakan jiwa itu senantiasa memerintahkan kepada kejelekan, sedangkan hawa nafsu itu membutakan mata dan menulikan telinga sementara setan selalu memerintahkan kepada perbuatan keji dan mungkar

Oleh karena itu hukum asalnya wanita adalah untuk tetap di rumahnya sebagaimana firman Allah diatas. Oleh karena itu Hijab yang paling bagus, paling aman dan paling tebal, adalah rumahnya.
Baca selengkapnya →

Program Pekan Kondomnisasi Perzinahan Nasional

Published 3 Desember 2013 by Mualaf Center Indonesia

1476612_678481718849282_299233558_n

Tepat 01 Desember 2013, sebagai peringatan Hari AIDS Sedunia, Menkes RI yakni Dr. Nafsiyah Mboi membuat sebuah program bertajuk “Pekan Kondom Nasional”. Tujuannya melegalkan kondom di sini adalah agar tidak terjadi penyakit seks menular seperti HIV/AIDS

Menkes RI kita ketahui bahwa dia beragama khatolik. Kalau orang-orang Kafir Kristen wajar mereka mau seks bebas, mau party seks, mau menikah sesama jenis, mau tukar menukar pasangan. Karena menurut kepercayaan kristen, meskipun melakukan maksiat dosa-dosa mereka sudah ditanggung yesus dan asal percaya yesus itu tuhan, pasti akan masuk surga.

Kalau bagi Umat muslim ?? Yang haram tetaplah haram. Zina tetaplah zina, mau zina sehat, mau zina bergizi, mau zina bervitamin, tetap saja yang namanya zina itu Haram
Baca selengkapnya →

Kyai Iblis

Published 25 November 2013 by Mualaf Center Indonesia

Allah berfirman : “syaitan-syaitan (dari jenis) manusia dan (dan jenis) jin, sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan-perkataan yang indah-indah yang menipu (manusia). [Q. S. Al-An’am/6: 112]

Demikianlah sebagian syetan membisikan kepada sebagian yang lain manusia dan jin, saling membisikan kata-kata yang menipu, tapi dihias seakan-akan indah sekali padahal itu menyesatkan.

Seperti kalimat yang sering didendangkan mereka dengan kata-kata yang sungguh sangat indahnya, mereka berkata sambil mengucurkan air mata :

“Sampai kapan kita akan saling berantem terus menerus, sampai kapan kita akan berbantah-bantahan. Sudahlah jangan saling salah menyalahkan ini syirik itu bid’ah. Marilah kita bersatu padu, sudah semuanya benar, semuanya tidak ada yang salah, walau berbeda keyakinan mari kita bersatu bergandeng tangan, agar islam ini kuat “

Indah apa gak indah, kata-kata tersebut ?? Masya Allah.. Sungguh indahnya kata-katanya

Setiap orang awam akan tertipu, akan merasa kagum dan meyakini dalam hatinya “duhai PakKyai ini betapa hatinya sangat baik, sungguh betapa sopannya, betapa lembutnya, betapa..oh..betapa..”

Semuanya terbuai dengan rayuan gombal. Padahal itu yang dibungkus dalam kata-kata tadi maknanya :

“Tidak perlu amar ma’ruf nahi munkar, jangan nurut sama Allah dan Rasul-Nya untuk merubah kemungkaran. Jangan menurut, jangan menyalahkan orang lain. Biarkan saja yang munkar-munkar jangan kamu salahkan meskipun itu tidak diajarkan oleh Rasulullah. Yang menyimpang aliran-aliran sesat biarkan saja seperti Teroris Khawarij ngebom disembarang tempat membunuh orang tanpa alasan, Biarlah jangan disalahkan semuanya benar”

Lihat..!! kata-katanya indah, namun sungguh menipu. Dengan kata tadi diatas dengan kata indah itu berarti mengubur habis amar ma’ruf nahi munkar.

Ada lagi dakwah iblis yang lebih parah lagi, berkata : “

“Sudahlah, kita ini bangsa indonesia semua rakyat adalah saudara. Jangan mengkafirkan orang nasrani, jangan mengkafirkan orang konghucu, jangan mengkafirkan syi’ah meskipun syi’ah aqidahnya berbeda dengan islam. Jangan mengkafirkan ahmadiyah, meskipun Nabinya berbeda. Sudahlah mari kita umat islam saling bertoleransi dan ikut memeriahkan dan mengikuti ritual-ritual ibadah orang nasrani, konghucu, ahmadiyah dan syi’ah karena agama itu sama saja, yang taat sama agamanya pasti masuk surga”

Setiap orang yang menyatakan itu syirik, bid’ah, akan ditegur oleh orang awam tersebut :

“Kamu tidak dengar kajian kemarin dari pak kyai fulan, yang menyatakan bahwa kita tidak perlu salah menyalahan, bahwa semuanya itu benar. Kita ini bangsa indonesia adalah saudara meskipun berbeda agama, dan kita semuanya akan masuk surga “

 Waspadalah..!! sama pejuang islam palsu yang dibalut dengan kata-kata indah, padahal menyesatkan

wallahu a’lam bish showab

Hebat Mana..!!! Tokoh Indonesia VS Ulama Ahlus Sunnah

Published 24 November 2013 by Mualaf Center Indonesia

1456803_10151990734137210_511098228_n

Dibawah ini kami sampaikan :

Fatwa Tokoh Indonesia DAN Fatwa Para Ulama Ahlus Sunnah

Tentang Syi’ah Rafidhoh

Fatwa Tokoh Indonesia Tentang Syi’ah Rafidhoh :

[1] Prof. Dr. Umar Shihab (MUI Pusat) : “Syiah bukan ajaran sesat, baik Sunni maupun Syiah tetap diakui Konferensi Ulama Islam International sebagai bagian dari Islam.” [rakyatmerdekaonline.com].

[2] KH. Said Agil Siradj (Ketua Umum PB NU) : “Ajaran Syiah tidak sesat dan termasuk Islam seperti halnya Sunni. Di universitas di dunia manapun tidak ada yang menganggap Syiah sesat.“ [tempo.co].

[3] Prof Dr.Din Syamsuddin (Ketua Umum PP Muhammadiyah) : “Tidak ada beda Sunni dan Syiah. Dialog merupakan jalan yang paling baik dan tepat, guna mengatasi perbedaan aliran dalam keluarga besar sesama muslim.” [republika.co.id].

[4] KH. Abdurahman Wahid (gus Dur) : “Syiah itu adalah NU plus imamah dan NU itu adalah Syiah minus imamah”.

[5] Prof. Dr. Amin Rais (Mantan Ketua PP Muhammadiyah/Ketua MPR RI ) : “Sunnah dan Syiah adalah mazhab-mazhab yang legitimate dan sah saja dalam Islam.“ [satuislam.wordpress.com].

[6] Prof. Dr. Komaruddin Hidayat (Rektor UIN Syarif Hidayatullah Jakarta) : “Syiah merupakan bagian dari sejarah Islam dalam perebutan kekuasaan, dari masa sahabat, karenanya akidahnya sama, Alqurannya, dan nabinya juga sama.” [republika.co.id].

[7] Prof. Dr.Syafi’i Ma’arif (Cendikiawan Muslim, Mantan Ketua PP Muhammadiyah) : “Kalau Syiah di kalangan mazhab, dianggap sebagai mazhab kelima.” [ okezone.com].

[8] Marzuki Alie (Ketua DPR RI) : “Syiah itu mazhab yang diterima di negara manapun di seluruh dunia, dan tidak ada satupun negara yang menegaskan bahwa Islam Syiah adalah aliran sesat.“ [ okezone.com].

[9] KH Noer Iskandar SQ (Ketua Dewan Syuro PPP): “Kami sangat menghargai kaum Muslimin Syiah.” [ inilah.com].

[10] KH. Alie Yafie (Mantan Ketua MUI, Ulama NU) : Dengan tergabungnya Iran yang mayoritas bermazhab Syiah sebagai negara Islam dalam wadah OKI, berarti Iran diakui sebagai bagian dari Islam. Itu sudah cukup. Yang jelas, kenyataannya seluruh dunia Islam, yang tergabung dalam 60 negara menerima Iran sebagai negara Islam [tempointeraktif].

==============================================

Fatwa Ulama Ahlus Sunnah Tentang  Syi’ah Rafidhoh :

[1]  Imam Malik –rahimahullah- (w 179) berkata : “Orang yang mencela sahabat Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, bukan termasuk golongan Islam.” (Sunnah, Al Khallal, 1/493)

[2] Imam Syafi’i –rahimahullah- (w 204) berkata : “Aku tidak pernah melihat seorang pun dari kalangan Ahlul Bid’ah Sesat pengekor hawa nafsu yang paling munafik suka berdusta dalam pengakuan dan paling palsu dalam kesaksian melebihi orang-orang rafidah.” (Ibnu Bathah dalam Al Ibanah Al Kubra, 2/545)

[3] Imam Ahmad bin Hanbal –rahimahullah- (w 241) berkata : “Aku tidak memandang Rafidhah berada diatas Islam.” (Sunnah, Al Khallal, 1/493)

 [4] Imam Bukhari –rahimahullah- (w 256) berkata : “Aku shalat dibelakang jahmiyah atau juga rafidhoh sama dengan shalat dibelakang yahudi atau nasrani. Tidak boleh mengucapkan salam kepada mereka, membantu mereka, menikah, memberi kesaksian dan memakan sembelihan-sembelihan mereka.” (Khalq af’aal Al Ibaad, hal. 125)
[5] Imam Al Barbahari –rahimahullah- (w 329) berkata : “Ketahuilah hawa nafsu itu seluruhnya adalah hina  mengantar kepada pedang( pemberontakan) dan yang paling hina dan paling kafir adalah Rafidhah.” (lihat Syarhus-sunnah no 146 hal. 119 terbitan darus-salaf)

[6] Ibn Hazm al-Andalusy –rahimahullah- (w 456) berkata : “Sesungguhnya Syi’ah Rafidhah bukanlah dari kalangan kaum muslimin, kelompok ini berjalan (berdasarkan) jalannya orang-orang yahudi dan nasrani dalam dusta dan kufur , dan kelompok tersebut adalah yang paling  (ghulu)ekstrim (lihat Al-Fishol fil-milal 2/213)

[7] Ibnu Taimiyyah –rahimahullah- (w 728) berkata : Syi’ah nushariyah  adalah dari orang-orang ekstrim Rafidhah yang mempertuhankan ‘Ali rodhiyallohu ‘anhu dan mereka ini tebih kafir dari pada yahudi dan nasrani dengan kesepakatan kaum muslimin. (minhajus-sunnah 3/262)

[8] Ibnu Katsir –rahimahullah- (w 774) berkata : “Orang-orang syi’ah rafidhah adalah kelompok yang sesat, golongan yang rendah” (Al Bidayah wa An Nihayah, 5/251)

Habib Munzir berkata : “Roh Para Nabi Bergentayangan”

Published 24 November 2013 by Mualaf Center Indonesia

Di suatu acara dalam rangka Memperingati Ultah Kelahiran Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam tanggal 12 rabi’ul awal 1434 H/2013 M.

Habib Munzir berkata dalam ceramahnya bahwa kemarin beliau habis bermimpi ketemu Rasulullah dan Rasulullah menegur agar dia tidak mengucapkan kata-kata kasar dan marah-marah kepada hadirin, karena yang hadir di acara maulid adalah tamu-tamu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Akan tetapi hendaknya Habib Munzir menyampaikan kepada para mereka yang menghadiri acara maulid bahwasanya Nabi mencintai mereka dan Nabi merindukan mereka.

Dan Habib kemudian menegaskan kepada para hadirin :
“Jangan diantara kalian merasa kalau di dalam maulid itu ruh Nabi tidak hadir. Kalau orang merasa ruh Nabi tidak hadir dalam maulid berarti dia mahjuub, dia tertutup dari cinta kepada Nabi”

Untuk lebih meyakinkan silahkan lihat videonya >>http://www.youtube.com/watch?v=4mo8nw-skPE


Sungguh Aneh jika Roh Para Nabi bergentayangan. Karena Roh para Nabi berada di tempat tertinggi, bersama para malaikat.
Jikalau Ruh Nabi itu bergetangan ketika maulid, apakah berarti jika maulid dirayakan serentak di seluruh dunia, maka Ruh Rasulullah itu menjadi banyak hadir di tiap majelis ??

 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, pada detik-detik wafatnya, mengatakan, “Ar-Rafiiqul a’la (kumpulkanlah aku bersama sahabat terbaik yang berada di atas).” (HR. Bukhârî no. 4436, Muslim no. 2191)
 
Dengan demikian maka roh-roh para nabi terdapat di dlm surga. Dan jasad tak akan bersatu dgn roh kecuali pada hari kiamat.“Hari ditiupnya sangkakala lalu kalian datang dlm keadaan berbondong-bondong.” (QS. An-Naba`: 18)

Pada hari itulah Allah membangkitkan mereka. Manusia yang paling pertama kali terbuka kuburnya adalah Muhammad shallallahu alaihi wasallam & beliau alaihishshalatu wassalam adalah manusia yang paling pertama dibangkitkan.

Adapun hadits:
“Para nabi itu hidup di dlm kubur-kubur mereka, mereka mengerjakan shalat.”

Maka walaupun Asy-Syaikh Al-Albani menyatakan shahihnya, akan tetapi yang benarnya haditsnya sangat lemah. Dan ini adalah hadits pertama yang saya kritisi kepada beliau rahimahullah.

Tambahan : 

Jika mencintai Rosul yang benar itu mengikuti apa yang Rasulullah ajarkan (ittiba’). Bukan merayakan happy brithday kelahiran Rasulullah, karena merayakan happy brithday bukanlah ajaran Para Nabi. Termasuk juga Nabi Isa/Yesus tidak pernah merayakan dan menyuruh merayakan Ultahnya tiap tanggal 25 DesemberAllahu a’lam bish showab

Waspadalah.. Imam Syafi’i Dedengkot WAHABY

Published 7 Mei 2013 by Mualaf Center Indonesia

Seakan-akan kita sudah jenuh akan stempel ‘Wahabiy’. Stempel ini terlalu murah diketok pada objek yang menyelisihi pemahaman, kebiasaan, dan amalan kelompok/sekte tertentu. Tempo hari, acara Khazanah Trans7 dituding terkontaminsasi paham Wahabi gara-gara membahas masalah syirik, sehingga mereka perlu berepot-repot protes ke KPI. Gak mau tahlilan, dibilang Wahabi. Gak mau maulidan, dibilang Wahabi. Gak mau haulan kematian, dibilang Wahabi. Gak mau dzikir berjama’ah, dibilang Wahabi. Gak mau pake jimat dan ilmu kebal hasil rekayasa pak kiyai, dibilang Wahabi. Gak mau minum air sisa pak Habib, dibilang Wahabi. Gak mau mbikin bangunan di makam, dibilang Wahabi. Gak mau tawasulan via mayat di dalam kubur, dibilang Wahabi. Gak mau banyak-banyak pake metode ta’wil (baca : tahrif) ayat sifat, dibilang Wahabi. Miara jenggot, dibilang Wahabi. Pake celana ngatung, dibilang Wahabi. Pake cadar, dibilang Wahabi(yyah). Tarawihan 11/13 raka’at, dibilang Wahabi. Mbahas bid’ah dan kesyirikan, dibilang Wahabi. Dan lainnya, sangat banyak. Lantas, apa yang tersisa agar tidak dibilang Wahabi ?. Barangkali jawabannya adalah : jadi preman atau masuk ke dalam kelompok/sekte yang obral stempel Wahabi tadi.
Standar stempel Wahabi menjadi tak jelas, tak ada batasannya. Banyak ulama mu’tabar menjadi berpemahaman Wahabi berdasarkan indikator ‘pen-stempel-an’ Wahabi tersebut di atas. Bahkan mereka yang hidup jauh sebelum dilahirkannya ‘pencetus’ gerakan Wahabi : Asy-Syaikh Muhammad bin ‘Abdil-Wahhaab At-Tamiimiy rahimahullah. Diantara ulama tersebut adalah Al-Imam Muhammad bin Idriis Asy-Syaafi’iy rahimahullah, mujaddid abad kedua hijriyah. Tak percaya ?. Berikut buktinya :

Baca selengkapnya →